Kesah plastik #2


Aku dibawa bersama Liberas yang dari tadi berada didalam tubuh ku oleh wanita tersebut
Kemudian dengan rakus wanita tu membuka ikatan tangan aku dan tak sempat-sempat nak bawak keluar liberas dari tubuhku wanita tersebut terus mengoyakkan kepala liberas.
Aku memerhati gelagat manusia itu dengan penuh ngeri..
Bukan itu saja.. Wanita kejam itu dengan rakusnya mengambil isi Liberas seperti tidak makan seminggu..
Wanita tersebut makan dengan rakus sekali sehinggakan tiada apa didalamnya.
Lepas tu kami dilemparkan ke tanah sahaja.. Masa tu jugak aku nampak Liberas menangis teresak-esak..
Dengan agak kehairanan aku menanyakan kepadanya apa yang berlaku.
Tetapi tangisan nya semakin kuat
Dicampurkan tangisan yang kuat Liberas pun bekata
"apa kau bodo sangat kau sendiri nampak apa yang berlaku pada ku..
Takkan tu pn nak tanye lagi.. Wanita durjana tu da makan habis semua anak-anak ku yang aku jaga bagi tidak tercemar..Lepas tu aku dicampakkan bersama plastik tak guna macam kau.. wuuuwaaaaa"

Panas juga hatiku kerana dikutuk begitu.. Tp Kesian juga aku
Nampaknya dia seorang ibu yang baik dan penyayang..
lalu aku cuba menenangkan dia lagi dengan buat muka kelaka la sangat

Tiba-tiba dia kembali ketawa..
Laa cmtu jeke nk pujuk.. Kata kotak hatiku..

Selepas kejadian itu kami mula rapat.
Kemana aku melayang dia turut mengekori
Susah senang kami bersama
Hari semakin hari kami semakin rapat..
Lalu kami bercinta..

Pada suatu hari..
Satu keajaiban telah berlaku kepada kami berdua..
Di satu malam yang sunyi sedang kami syok menikmati keindahan malam ditepi-tepi tong sampah walaupun sejuk malam itu dengan kehangatan cinta kami
Malam yang sejuk menjadi suam.
Sedang cinta kami sedang membara
berlaku lah perkara ajaib kepada kami seperti cerita-cerita dongeng didalam buku
kanak-kanak mahupun telebisyen..
Aku dahulunya sebuah plastik kini berubah menjadi seorang jejaka tampan
beserta baju t dan sluar jeans..
Tiba-tiba aku teringat akn liberas.. Aku cuba mencari nye di tanah tetapi tiada
yang ada cuma kaki kecil yang dibaluti kasut merah..
HA?! KAKI?! KASUT?! .. Jerit aku kerana terkejut..
Lalu aku mengalihkn pandangan dari kaki tersebut perlahan-lahan ke atas..
dan sungguh terkejut aku seorang perempuan yang sangat cantik berserta blous merah berada betul-betul depan biji mata ku yang sebenar dan bukan yang imaginasi lagi..
Rupa-rupanya dialah Liberas..

Kami menjadi kehairanan dan tidak tahu apa yang belaku pada kami bedua.
Mcm dalam cerita.. datang la manusia besayap yang digelar pari-pari mai datang duk explain apa yang dah jadi pada kami..
Katanya dengan keajaiban cinta kami bedua kami boleh dijadikan manusia jadian..
Kami sangat gembira mendengar itu.. Cinta kami menjadi semakin membara..
Oh ye kata pari-pari tu kiteorang diberi rumah dan keperluan seperti manusia lain..
Dan katanya lagi.. Kami berdua tidak boleh berpisah atau pun curang satu sama lain.
Kalau kami langgar pantang tersebut kami menjadi sampah seperti dahulu.
Kami sangat senang dengar syarat tersebut yelah.. Mana mungkin kami boleh berpisah.
Cinta kami da ketat sangat-sangat
Auww so sweet~
Sejak tu kami hidup bahagia sangat

Beberapa bulan lepas tu
Setelah beberapa bulan terperap dalam rumah bersama yang tersayang
dan menikmati nikmat menjadi manusia..
Dan aku tatau apa yang best sangat jadi manusia
Kami memutuskan untuk pergi keluar dan membeli belah di satu shopping complex yang agak besar dan canggih..

Setibanya kami di depan pintu besar shopping complex tersebut
Tetiba kami nampak seorang makhluk yang diberi name manusia dengan selamba kodok
buang sampah merata yang senasib kami..
Aku dan Liberas menjadi marah serentak.
Yelah dah sehati sejiwa gitu..
Tetapi kami cuba bertenang dan menjadi manusia yang penyabar..
Kami melangkah seiring masuk ke shopping complex tersebut
Dan dengan gelojoh kami shopping time tu.. Siapa kesah duet aku
Kata kami dalam hati..

Sedang kami gelojoh membeli-belah
Tiba-tiba kami ternampak satu lagi manusia keji yang telah menyebabkan kami
Menjadi berang.. "Potong stim betol laa dorang ni" kata Liberas..
Yelah.. Ada ke patut dia pergi buang sampah merata dalam shopping complex pulak tu..
Aku menjadi hilang sabar..
Aktiviti memborong barang-barang dikedai tersebut terbantut.. Aku terus blah dari kedai tu
Dan memerintahkan Liberas tunggu di tempat kereta sahaja kerana
Ada hal yang aku perlu selesaikan sebentar..
Kemudian masa tu jugak kami berpecah..
Dengan keadaan agak rungsing memikirkan sesuatu aku ternampak manusia durjana tadi masuk ke suatu ruang kecil untuk menaiki tangga..
Masa tu tiba-tiba buah fikiran ku mendapat idea yang sangat keji..
Aku terus menghala ke tempat tu.. Dan aku lihat manusia tu terkial-kial menaiki tangga
Lalu aku cuba menghentak kepalanya menggunakan tangan sasa ku..
Dengan satu saja Hentakkan manusia tersebut terus rebah dan tak sedarkan diri..
Eleh tade lah kuat sangat pun manusia ni. Berkata aku dalam hati..
Nasib baek tangga tu menghala ke tempat parking kereta shopping complex..
Aku terus membawa manusia tersebut ke kereta dan simpan dalam bonet kereta.
Mujurlah keadaan disitu agak sunyi kerana tiada orang masa tu..

Liberas hanya diam dan memerhati gelagat aku meletakkan manusia tersebut dalam bonet..
Mungkin dia paham apa yang aku ingin lakukan..
Sebelum meng-apa-apakan manusia tersebut aku singgah ke kedai hardware untuk membeli Mesin gerudi batery dan gergaji

Selepas itu kami pergi ke sesuatu tempat yang memang takkan ada manusia disitu
Aku mengeluarkan manusia yang masih pengsan dan dibantu Liberas
Dan aku ikat manusia durjana pada satu batang dan dia kelihatan seperti berdiri tanpa berpijak dibumi yang nyata..
Sesudah aje aku mengetatkan ikatan tali tersebut
Manusia tu tetiba bangun dari lena..
Dengan muke cuak dan takot sehingga dia terkencing die menjerit tak tentu arah..
Tapi jeritannya tak lama..
Terlalu bingit ditelinga ku dan aku terus menyumbat Najis Mughollazoh yang baru sahaja dilepas seekor babi hutan..

Haa diam pun.. Tetapi matanya tak berhenti mengalirkan air. seperti sungai deras.. Aku tidak mahu banjir terjadi..
Lalu aku minta benang dan jarum yang sentiasa dibawa kemana oleh Liberas.
Aku pun menjahit matanya supaya tidak boleh buka dan mengeluarkan air tersebut.. seperti membuat ampangan dilautan..
Kemudian badannya meronta-ronta tak tentu hala.. Aku pun bagi la sedas lagi penampaq
Dia pun pengsan..
Ahh tak best la kalau dia pengsan.. Aku cuba lempang lagi sekali.. Dia terus sedar dan histeria sendiri..
Aku dengan perasan girang dan terus sambung penyeksaan itu..

Aku berfikir sebentar apakah yang aku nak buat dulu..
Oh ye.. Dia suka membuang sampah merata menggunakan tangan yang jijik itu..
Dengan gelojoh aku mencapai gergaji yang baru dibeli tadi..
Aku tidak mahu memotong habis tangan nya.. nanti bersepah pula dan aku dicop pembuang sampah..
Aku cuma menghiris perlahan-lahan tangannya.. dan mengukir-ngukir
tersenyum bangga Liberas melihat hasil ukiran ku.. Awesome katanya
dengan kata semangat itu aku menjadi lebih semangat.. aku mengambil pula gerudi dan menggerudi kepalanya hingga menembusi sampai belah sana..
Tak sempat-sempat aku keluarkan mata gerudi tu cecair-cecair dari kepalanya tak henti-henti menyembur-nyembur
cecair merah yang disertakan merah jambu.. Oh otak barangkali..
Itulah siapa suruh tak guna otak nak buang sampah pun tak bertempat..
Kau tak layak ada otak ni.. Biarlah dia keluar riang.. Kata aku pada manusia yang semakin lemah tu..
Aku menjadi semakin riang..
Aku baru sahaja menjadi manusia.. Aku nak tahu juga apa yang berada dalam badan ku sekarang.. Mungkin sama seperti manusia ini..
Aku mula mengikis mukanya sehinggalah kelihatan benda keras warna putih
Wah putihnya dia sebelum ini tapi kenapa diluarnya gelap..
Liberas yang lebih berpengalaman itu menyampuk kata-kata ku
Itu bukan kulitnya la.. Itu dipanggil tulang.. kalau takde tulang tak dapat lah kita berdiri sekarang.. Kata liberas
Aku cuma mengangguk tanda setuju

Aku belah pula perutnya dan ianya penuh dengan benda-benda yang menggelikan..
Wahh hebatnya.. tengok ni liberas badan dia berisi seperti kamu dahulu
Bukan macam aku. kalau tidak diletakan barang kosong saja perut ku..
Aku cuba mengambil salah satu benda yang menggelikan itu dan cuba rasa...
Yeeks rase mentah.. Mungkin kita boleh bawak balik dan masak ini kan liberas..
Liberas setuju dan kutip isi dalaman manusia tersebut sehingga licin sama seperti manusia yang mengambil isi liberas beberapa bulan yang lepas..

Manusia tersebut sudah tidak bernyawa.. Sudah puas kami kerjakan manusia itu
kami juga mendapat hasil yang lumayan..
Lalu kami letakkan manusia yang tak bernyawa tu kedalam guni dan buang didalam tong sampah..
Sampah sepatutnya disini bukan merata-rata.. Aman lah kamu didalam.. Disebabkan manusia macam kau kami tak dapat nak merasa tinggal didalam tong sampah..
Aku harap kamu bahagia didalam.. Byee~

Moral Of This Suck Story : Jangan buang sampah

p/s: Maaf atas kekurangan yang melampau.. -,-'' dan kekarutan yang melampau.. :*

4 comments:

  1. hhahahahahhaha! walaupun cerita anda kekarutan.. entah kenapa saya TERenjoy plak baca cerita anda ini xD

    ReplyDelete